Ahmad Rifaie Al Ahmadi Idrisi: Wirid 700

Search This Blog

Wirid 700





Ini aurad pagi petang bagi ikhwan Thoriqat Ahmadiah

اعوذ بالله من الشيطان الر جيم . بسم الله الر حمن الر حيم   :1

اَللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مَوْلاَنَا مٌحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ فِي كٌكِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ اللهِ . اَللهُمَّ اِنِّى اُقَدِّمُ اِلَيْكَ بَيْنَ  يَدَىْ كُلِّ نَفَسٍ وَلَمْحَةٍ وَطَرْفَةٍ يَطْرِفُ بِهَا اَهْلُ السَّمَوَاتِ وَاَهلُ الاَرْضِ  وَكُلِّ شَيْءٍ هُوَ فِى عِلْمِكَ كَائِنٌ أَوْ قَدْ كَانَ اُقَدِّمُ اِلَيْكَ بَيْنَ يَدَى ذَلِكَ كُلِّهِ
(1 kali)

اَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ الَّذِى لاَ اِلَهَ اِلاَّ هُوَ الْحَيَّ الْقَيُّوْمَ وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ   :2
(3 kali)

سُبْحَانَ اللهِ   :3
(100 kali)

اَلْحَمْدُ لِلهِ   :4
(100 kali)

لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ   :5
(100 kali)

اَللهُ اَكْبَرُ   :6
(100 kali)

سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِه   :7
(100 kali)

:8
اَللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مَوْلاَنَا مٌحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ فِي كٌكِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ اللهِ
(100 kali)

لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَسٌوْلُ اللهِ فِى كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ اللهِ   :9
(100 kali)


:10
اَللّهُمَّ اِنِّيْ أَسْاَلُكَ بِنُوْرِ وَجْهِ اللهِ الْعَظِيْمِ الَّذِي مَلأ أَرْكانَ عَرْشِ اللهِ الْعَظِيْمِ وَقَاْمَتْ بِهِ عَوَاْلِمُ اللهِ الْعَظِيْمِ أَنْ تُصَلِّىَ عَلَى مَوْلانَا مُحَمَّدٍ ذِي الْقَدْرِ الْعَظِيْمِ وَعَلَى آلِ نَبِيِّ اللهِ الْعَظِيْمِ بِقَدْرِ عَظَمَةِ ذَاْتِ اللهِ الْعَظِيْمِ فِيْ كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا فِيْ عِلْمِ اللهِ الْعَظِيْمِ صَلاةً دَاْئِمَةً بِدَوَاْمِ اللهِ الْعَظِيْمِ تَعْظِيْمًا لِحَقِّكَ يَا مَوْلانَا يَا مُحَمَّدُ يَا ذَا الْخُلُقِ الْعَظِيْمِ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ مِثْلَ ذَلِكَ وَاجْمَعْ بَيْنِىْ وَبَيْنَهُ كَمَا جَمَعْتَ بَيْنَ الرُّوْحِ وَالنَّفْسِ ظَاهِرًا وَبَاطِنًا يَقَظَةً وَمَنَامًا وَاجْعَلْهُ يَارَبِّ رُوْحًا لِذَاْتِىْ مِنْ جَمِيْعِ الْوُجُوْهِ فِى الدُّنْيَا قَبْلَ الأخِرَةِ يَا عَظِيْمُ
(1 kali atau 3 kali atau 10 kali)

:11
أَََسْتَغفِرُ اللهَ العَظِيْمَ الََّذِيْ لاَاِلَهَ اِلاّ هُوَ الْحَيَّ القَيُّوْمَ غَفَّارَ الذُّنُوْبِ ذَالْجَلالِ وَالاِكْرَامِ وَأَتُوْبُ اِلَيْهِ مِنْ جَمِيْعِ الْمَعَاصِى كِلِّهَا وَالّذُنُوْبِ وَالأثَامِ وَمِنْ كُلِّ ذَنْبٍ أَذْنَبْتُهُ عَمْدًا وَخَطَأً ظَاهِرًا وَبَاطِنًا قَوْلاً وَفِعْلاً فِىْ جَمِيْعِ حَرَكَاتِىْ وَسَكَنَاتِىْ وَخَطَرَاتِىْ وَأَنْفَاسِىْ كِلِّهَا دَائِمًا أَبَدًا سَرْمَدًا مِنَ الذَّنْبِ الَّذِىْ أَعْلَمْ وَمِنَ الْذَّنْبِ الَّذِىْ لاَ أَعْلَمْ عَدَدَ مَا أَحَا طَ بِهِ الْعِلْمُ وَأَحْصَاهُ الْكِتَابُ وَخَطَّهُ الْقَلَمُ وَعََدَدَمَا أَوْجَدَتْهُ الْقُدْرَةُ وَخَصَّصَتْهُ الاِرَادَةُ وَمِدَادَ كَلِمَاتِ اللهِ كَمَا يَنْبَغِىْ لِجَلاَلِ وَجْهِ رَبِّنَا وَجمَاَلِهِ وَكَمَالِهِ وَكَمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى
(1 kali atau 3 kali)

:12
سُبْحَانَكَ اللهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلا أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْك، عَمِلْتُ سوأً ، وَظَلَمْتُ نَفْسِي وَاعْتَرَفْتُ بِذَنْبِي فَاغْفِرْلِي فَإِنَّهُ لا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلا أَنْتَ
(3 kali)

سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبُّ العِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلامٌ عَلىَ المُرْسَلِينَ والحَمْدُ اللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ
(1 kali)

 
1.  Ertinya: Aku minta berlindung dengan Allah daripada syaitan yang kena rejam. Dengan nama Allah Tuhan Yang Amat Murah.
     
Selawat Sidi Ahmad Bin Idris R.A - [m/s 99]
Ertinya: Hai Tuhanku, beri rahmat oleh-Mu dan beri selamat oleh-Mu dan berkat oleh-Mu atas tuan kami Nabi Muhammad dan atas ahlinya pada tiap-tiap pandangan mata dan nafas sebilang-bilang barang yang meliputi akandia oleh ilmu Allah.

Fatihatul Aurad - [m/s 89-90]
Ertinya: Hai Tuhanku, bahawasanya aku mendahului kepada Engkau antara hadapan tiap-tiap nafas dan pandangan mata dan kerlipan mata yang berkelip dengan dia oleh ahli segala langit dan ahli bumi dan antara tiap-tiap suatu di dalam ilmu Engkau itu sungguhnya sudah ada ia aku mendahului kepada Engkau antara hadapan yang demikian itu sekaliannya.
Sayugia bagi orang yang hendak baca atau buat apa-apa kebajikan bahawa baca ia dahulu daripadanya akan fatihatul aurad bagi Sidi Ahmad Bin Idris Radhiyallahu 'anhu supaya berganda-ganda pahalanya. - [m/s 89]

2.   Istighfar (3x)– [m/s 104]
Ertinya: Aku minta ampun akan Allah Tuhan Yang Maha Besar yang Tiada Tuhan melainkan ia Tuhan Yang Hidup lagi Amat Mendiri akan tiap-tiap suatu dan aku taubat kepada-Nya.
Dibaca akandia 3x itu iaitu diampun akan dosa jikalau ada ia seumpama buih air laut sekalipun (hadis sahih) dan dibaca akandia 3x ketika hendak tidur iaitu diampun akan dosa jikalau ada ia seumpama buih air laut atau sebilang-bilang daun kayu atau sebilang-bilang pasir dialaj atau sebilang-bilang segala hari dunia (hadis Hassan).

3.   Subhanallah (100x)
Ertinya: Maha Suci Allah.

4.   Alhamdulillah (100x)
Ertinya: Kepujian itu bagi Allah.

5.   Laa ilaaha illa Allah (100x)
Ertinya: Tiada Tuhan melainkan Allah.

6.   Allahu akbar (100x)
Ertinya: Allah Maha Besar.

7.   Subhanallahil 'azhiimi wabihamdih (100x) – [m/s 102]
Ertinya: Maha Suci Allah Yang Maha Besar dan dengan Kepujiannya.

8.   Selawat Sidi Ahmad Bin Idris R.A (100x) – [m/s 99]
Ertinya: Hai Tuhanku, beri rahmat oleh-Mu dan beri selamat oleh-Mu dan beri berkat oleh-Mu atas tuan kami Nabi Muhammad S.A.W dan atas ahlinya pada tiap-tiap pandang mata dan nafas sebilang-bilang barang yang meliputi akandia oleh imu Allah.
Sayugia dibaca akandia kerana banyak bilangannya iaitu tiap-tiap pandang mata dan tiap-tiap nafas dan sebilang-bilang barang yang diketahui oleh Allah Taa’la dan dengan sependek-pendeknya itu mengandungi ia akan minta selawat dan selamat dan berkat atas Nabi Muhammad S.A.W.
     
9.   Tahlil Khusus (100x) – [m/s 90]
Ertinya: "Tiada Tuhan melainkan Allah Muhammad Rasulullah, pada setiap kerlipan mata dan nafas sebanyak bilangan keluasan ilmu Allah"
Maka dengan sekali bacanya itu seperti baca akandia di dalam tiap-tiap nafas dan sebilangan-sebilangan barang yang mengetahui akandia oleh Allah swt pada pihak pahalanya itu. – [m/s 97]

10. Selawat Azimiah (1x atau 3x atau 10x)
Ertinya: "Ya Allah, sesungguhnya aku bermohon kepada Engkau dengan cahaya Dzat Allah Yang Maha Agung, yang memenuhi tiang-tiang 'arasy Allah Yang Maha Agung, dan berdiri dengannya alam-alam Allah Yang Maha Agung, agar Engkau berselawat atas penghulu kami (Nabi) Muhammad, yang mempunyai kadar yang agung dan (berselawat juga) atas keluarga Nabi Allah Yang Maha Agung, dengan kadar keagungan Dzat Allah Yang Maha Agung, pada setiap kelipan dan penafasan sebilangan apa yang ada pada ilmu Allah Yang Maha Agung, selawat yang sentiasa berkekalan dengan kekalnya Allah Yang Maha Agung, kerana mengagungkan hakmu wahai penghulu kami, wahai (Nabi) Muhammad, wahai yang mempunyai akhlak yang agung dan salamlah keatasnya dan keatas ahli keluarganya seperti semua itu juga dan himpunkanlah antaraku dan antaranya (Rasulullah) sebagaimana Engkau himpunkan antara roh dan diri (jasad) pada zahirnya dan pada batinnya, dalam keadaan sedar mahupun di dalam keadaan tidur, dan jadikanlah dia (Rasulullah) ya Tuhanku sebagai roh bagi dzatku daripada segala segi di dunia, sebelum hari akhirat, ya Allah Yang Maha Agung"

11. Istiqfar Kabir (1x atau 3x)
Ertinya: "Aku memohon keampunan Allah yang Maha Agung, yang tiada tuhan yang disembah melainkan Dia, Yang Maha Hidup, Yang Maha Berdiri Dengan SendiriNya, Dia adalah Tuhan Yang Maha Pengampun segala dosa, Yang mempunyai Ketinggian dan Kemuliaan, dan aku bertaubat kepadaNya dari semua kemaksiatan, semuanya sekali, dan dari segala dosa dan kesalahan, dan daripada segala dosa yang aku lakukannya sama ada sengaja ataupun tidak sengaja, yang zahir dan yang batin, dalam bentuk percakapan dan dalam bentuk perbuatan, dalam setiap pergerakanku dan dalam setiap diamku dan dalam setiap lintasan hatiku dan dalam setiap penafasanku, semuanya sekali, selalu, selama-lamanya dengan tiada akhirnya, daripada dosa yang aku ketahui dan daripada dosa yang tidakku ketahui, sebanyak bilangan apapun yang meliputi ilmu (Allah), dan apapun yang dihitung oleh kitab (Allah), dan apapun yang ditulis oleh kalam (Allah), dan sebilangan apapun yang dijadikan oleh kudrat (Allah), dan apa yang dikhususkan oleh kehendak (Allah), dan sebilangan kalimat-kalimat Allah, sebagaimana yang sepatutnya, mengikut Kemuliaan dan Ketinggian Dzat Tuhan kami, dan Kecantikkannya, dan Kesempurnaannya, dan sebagaimana yang disukai oleh Tuhan kami dan yang diredhai olehNya."

Bermula tahlil dan solawat ‘azimiah dan istighfar al-kabir itu jama’ah (menghimpunkan) bagi segala zikir dan segala solawat dan segala istighfar dan afdhal pahala dan terlebih banyak bilangan dan anak kunci segala langit dan bumi. Bermula sekali baca daripadanya itu dengan kadar dunia dan akhirat dan barang yang di dalam keduanya ganda berganda. – [m/s 96]

12. Kaffaratul Majlis (3x) - [m/s 109]
Ertinya: Maha Suci Engkau Hai Tuhanku dan dengan kepujian Engkau aku naik saksi tiada Tuhan melainkan Engkau aku minta ampun akan diKau dan aku taubat kepada Engkau telah aku mengerjakan kejahatan dan aku buat nyaya akan diriku dan mengaku aku dengan dosa aku maka ampun oleh-Mu bagiku bahawasanya tiada dapat mengampuni akan segala dosa melainkan Engkau.
Dibaca akandia 1x atau 3x ketika hendak bangun daripada majlis kerana diampun akan kejahatan yang diperbuat di dalam majlis itu dan dipaterikan kebajikan yang diperbuat di dalamnya itu pada tempat simpanannya wallahu a’lam. - [m/s 109-110]

Mikyalul awfai (1x) – [m/s 110]
Ertinya: Maha Suci Tuhan Engkau Tuhan yang mempunyai kekuatan daripada barang yang mesifat oleh mereka itu dan selamat atas segala Rasul dan kepujian itu bagi Allah Tuhan sekalian alam.
Dibaca akandia ketika hendak bangun daripada majlis atau pada akhir kalam di dalam majlis itu. Adalah pahala kebajikan yang diperbuat di dalam majlis itu diberi akandia dengan sempurna pada hari kiamat sebagaimana janjinya.

(tasbih, tahmid, tahlil, takbir) – [m/s 103]
Baca ‘subhanallah’ 100 kali pagi dan petang itu seperti pahala 100 kali haji.

Baca ‘alhamdulillah’ 100 kali pagi dan petang itu seperti perang sabil berkuda 100 kali.

Baca ‘Laa ilaaha illa Allah’ 100 kali pagi dan petang itu seperti merdeka 100 sahaya dan sayugia ditambah dengan tahlil khusus ahmadiah, supaya bertambah kelebihan dari yang sedemikian itu dan berganda-gandanya.

Baca ‘Allahu akbar’ 100 kali pagi dan petang itu tiada seorang terlebih banyak pahala pada hari itu melainkan orang yang membaca seumpamanya itu menambah ia atasnya. (hadis hasan).

Baca ‘Subhanallahil 'azhiimi wabihamdih’ 100 kali pagi dan petang itu diampunkan akan dosa jikalau ada ia seumpama buih air laut sekalipun. (hadis shahih)

Pagi itu kata Rodad (ulama): Daripada fajar hingga waktu dhuha dan baki waktu dhuha itu pada hukum pagi juga dan petang itu kemudian daripada sembahyang asar hingga lalu sepertiga malam atau separuhnya.

Kata Ibn Hajar: Pagi itu beberapa masa oleh siang dan petang itu beberapa masa oleh malam.
(Harus diketahui waktu pagi itu adalah selepas subuh hingga jam 12 tengahari dan waktu petang itu selepas asar sehingga jam 12 malam)

[Wirid 700 – m/s 129-132]
(Risalah AL Aqa’id Wal Fawaid / Kitab Hijau, Tuan guru Haji Daud bin Haji Umar al-Libadi al-Kelantani).
Wirid 700SocialTwist Tell-a-Friend

1 comments:

Salam,

Saya nak tanya, ada tak amalan yang menyuruh membaca Selawat ni dan Surah ikhlas dalam kiraan tertentu untuk orang yg meninggal dunia?

Terima kasih

 

Popular Posts

Segala bahan bacaan disini adalah untuk umum dan HAK CIPTA ITU MILIK ALLAH SEMUANYA. Anda boleh ambil sebagai bahan rujukan ataupun bahan posting di blog-blog atau website anda TANPA PERLU MEMBERI SEBARANG KREDIT KEPADA BLOG INI.