Ahmad Rifaie Al Ahmadi Idrisi

Search This Blog

Wirid 700

Ini aurad pagi petang bagi ikhwan Thoriqat Ahmadiah (Wirid 700, Bukit Abal)

:1
اعوذ بالله من الشيطان الر جيم . بسم الله الر حمن الر حيم

اَللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مَوْلاَنَا مٌحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ فِي كٌكِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ اللهِ . اَللهُمَّ اِنِّى اُقَدِّمُ اِلَيْكَ بَيْنَ  يَدَىْ كُلِّ نَفَسٍ وَلَمْحَةٍ وَطَرْفَةٍ يَطْرِفُ بِهَا اَهْلُ السَّمَوَاتِ وَاَهلُ الاَرْضِ  وَكُلِّ شَيْءٍ هُوَ فِى عِلْمِكَ كَائِنٌ أَوْ قَدْ كَانَ اُقَدِّمُ اِلَيْكَ بَيْنَ يَدَى ذَلِكَ كُلِّهِ
(1 kali)

:2
اَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ الَّذِى لاَ اِلَهَ اِلاَّ هُوَ الْحَيَّ الْقَيُّوْمَ وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ
(3 kali)

سُبْحَانَ اللهِ   :3
(100 kali)

اَلْحَمْدُ لِلهِ   :4
(100 kali)

لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ   :5
(100 kali)

اَللهُ اَكْبَرُ   :6
(100 kali)

سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِه   :7
(100 kali)

:8
اَللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مَوْلاَنَا مٌحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ فِي كٌكِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ اللهِ
(100 kali)

:9
لَا إِلٰـهَ إِلَّا اللّٰهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللّٰهِ، فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَ مَا وَسِعَهُ عِلْمُ اللّٰهِ
(100 kali)

:10
اَللّهُمَّاَللّٰهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ بِنُوْرِ وَجْهِ اللهِ العَظِيْمِ ، الَّذِي مَلَأَ أَرْكَانَ عَرْشِ اللهِ العَظِيْمِ ، وَقَامَتْ بِهِ عَوَالِمُ اللهِ العَظِيْمِ ، أَنْ تُصَلِّيَ عَلَى مَوْلَانَا مُحَمَّدٍ ذِي القَدْرِ العَظِيْمِ ، وَعَلَى آلِ نَبِيِّ اللهِ العَظِيْمِ ، بِقَدْرِ عَظَمَةِ ذَاتِ اللهِ العَظِيْمِ ، فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَ مَا فِي عِلْمِ اللهِ العَظِيْمِ ، صَلَاةً دَآئِمَةً بِدَوَامِ اللهِ العَظِيْمِ ، تَعْظِيْمًا لِحَقِّكَ يَا مَوْلَانَا يَا مُحَمَّدُ يَا ذَا الْخُلُقِ العَظِيْمِ ، وَسَلِّمْ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ مِثْلَ ذَلِكَ ، وَاجْمَعْ بَيْنِي وَبَيْنَهُ كَمَا جَمَعْتَ بَيْنَ الرُّوْحِ وَالنَّفْسِ، ظَاهِرًا وَبَاطِنًا، يَقَظَةً وَمَنَامًا، وَاجْعَلْهُ يَا رَبِّ رُوْحًا لِذَاتِي مِنْ جَمِيْعِ الوُجُوْهِ، فِي الدُّنْيَا قَبْلَ الآخِرَةِ يَا عَظِيْمُ
(1 kali atau 3 kali atau 10 kali)

:11
أَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ ، الَّذِي لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيَّ القَيُّوْمَ ، غَفَّارَ الذُّنُوْبِ ذَا الْجَلَالِ وَالإِكْرَامِ ، وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ مِنْ جَمِيْعِ الْمَعَاصِي كُلِّهَا وَالذُّنُوْبِ وَالآثَامِ . وَمِنْ كُلِّ ذَنْبٍ أَذْنَبْتُهُ عَمْدًا وَخَطَأً، ظَاهِرًا وَبَاطِنًا، قَوْلًا وَفِعْلًا فِي جَمِيْعِ حَرَكَاتِي وَسَكَنَاتِي وَخَطَرَاتِي وَأَنْفَاسِي كُلِّهَا، دَآئِمًا أَبَدًا سَرْمَدًا مِنَ الذَّنْبِ الَّذِي أَعْلَمُ، وَمِنَ الذَّنْبِ الَّذِي لَا أَعْلَمُ، عَدَدَ مَا أَحَاطَ بِهِ العِلْمُ، وَأَحْصَاهُ الكِتَابُ وَخَطَّهُ القَلَمُ، وَعَدَدَ مَا أَوْجَدَتْهُ القُدْرَةُ، وَخَصَّصَتْهُ الإِرَادَةُ، وَمِدَادَ كَلِمَاتِ اللهِ، كَمَا يَنْبَغِي لِجَلَالِ وَجْهِ رَبِّنَا، وَجَمَالِهِ وَكَمَالِهِ، وَكَمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى
(1 kali atau 3 kali)

:12
سُبْحَانَكَ اللهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلا أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْك، عَمِلْتُ سوأً ، وَظَلَمْتُ نَفْسِي وَاعْتَرَفْتُ بِذَنْبِي فَاغْفِرْلِي فَإِنَّهُ لا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلا أَنْتَ
(3 kali)

سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبُّ العِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلامٌ عَلىَ المُرْسَلِينَ والحَمْدُ اللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ
(1 kali)

 
1.  Ertinya: Aku minta berlindung dengan Allah daripada syaitan yang kena rejam. Dengan nama Allah Tuhan Yang Amat Murah.
     
Selawat Sidi Ahmad Bin Idris R.A - [m/s 99]
Ertinya: Hai Tuhanku, beri rahmat oleh-Mu dan beri selamat oleh-Mu dan berkat oleh-Mu atas tuan kami Nabi Muhammad dan atas ahlinya pada tiap-tiap pandangan mata dan nafas sebilang-bilang barang yang meliputi akandia oleh ilmu Allah.

Fatihatul Aurad - [m/s 89-90]
Ertinya: Hai Tuhanku, bahawasanya aku mendahului kepada Engkau antara hadapan tiap-tiap nafas dan pandangan mata dan kerlipan mata yang berkelip dengan dia oleh ahli segala langit dan ahli bumi dan antara tiap-tiap suatu di dalam ilmu Engkau itu sungguhnya sudah ada ia aku mendahului kepada Engkau antara hadapan yang demikian itu sekaliannya.
Sayugia bagi orang yang hendak baca atau buat apa-apa kebajikan bahawa baca ia dahulu daripadanya akan fatihatul aurad bagi Sidi Ahmad Bin Idris Radhiyallahu 'anhu supaya berganda-ganda pahalanya. - [m/s 89]

2.   Istighfar (3x)– [m/s 104]
Ertinya: Aku minta ampun akan Allah Tuhan Yang Maha Besar yang Tiada Tuhan melainkan ia Tuhan Yang Hidup lagi Amat Mendiri akan tiap-tiap suatu dan aku taubat kepada-Nya.
Dibaca akandia 3x itu iaitu diampun akan dosa jikalau ada ia seumpama buih air laut sekalipun (hadis sahih) dan dibaca akandia 3x ketika hendak tidur iaitu diampun akan dosa jikalau ada ia seumpama buih air laut atau sebilang-bilang daun kayu atau sebilang-bilang pasir dialaj atau sebilang-bilang segala hari dunia (hadis Hassan).

3.   Subhanallah (100x)
Ertinya: Maha Suci Allah.

4.   Alhamdulillah (100x)
Ertinya: Kepujian itu bagi Allah.

5.   Laa ilaaha illa Allah (100x)
Ertinya: Tiada Tuhan melainkan Allah.

6.   Allahu akbar (100x)
Ertinya: Allah Maha Besar.

7.   Subhanallahil 'azhiimi wabihamdih (100x) – [m/s 102]
Ertinya: Maha Suci Allah Yang Maha Besar dan dengan Kepujiannya.

8.   Selawat Sidi Ahmad Bin Idris R.A (100x) – [m/s 99]
Ertinya: Hai Tuhanku, beri rahmat oleh-Mu dan beri selamat oleh-Mu dan beri berkat oleh-Mu atas tuan kami Nabi Muhammad S.A.W dan atas ahlinya pada tiap-tiap pandang mata dan nafas sebilang-bilang barang yang meliputi akandia oleh imu Allah.
Sayugia dibaca akandia kerana banyak bilangannya iaitu tiap-tiap pandang mata dan tiap-tiap nafas dan sebilang-bilang barang yang diketahui oleh Allah Taa’la dan dengan sependek-pendeknya itu mengandungi ia akan minta selawat dan selamat dan berkat atas Nabi Muhammad S.A.W.
     
9.   Tahlil Khusus (100x) – [m/s 90]
Ertinya: "Tiada Tuhan melainkan Allah Muhammad Rasulullah, pada setiap kerlipan mata dan nafas sebanyak bilangan keluasan ilmu Allah"
Maka dengan sekali bacanya itu seperti baca akandia di dalam tiap-tiap nafas dan sebilangan-sebilangan barang yang mengetahui akandia oleh Allah swt pada pihak pahalanya itu. – [m/s 97]

10. Selawat Azimiah (1x atau 3x atau 10x)
Ertinya: "Ya Allah, sesungguhnya aku bermohon kepada Engkau dengan cahaya Dzat Allah Yang Maha Agung, yang memenuhi tiang-tiang 'arasy Allah Yang Maha Agung, dan berdiri dengannya alam-alam Allah Yang Maha Agung, agar Engkau berselawat atas penghulu kami (Nabi) Muhammad, yang mempunyai kadar yang agung dan (berselawat juga) atas keluarga Nabi Allah Yang Maha Agung, dengan kadar keagungan Dzat Allah Yang Maha Agung, pada setiap kelipan dan penafasan sebilangan apa yang ada pada ilmu Allah Yang Maha Agung, selawat yang sentiasa berkekalan dengan kekalnya Allah Yang Maha Agung, kerana mengagungkan hakmu wahai penghulu kami, wahai (Nabi) Muhammad, wahai yang mempunyai akhlak yang agung dan salamlah keatasnya dan keatas ahli keluarganya seperti semua itu juga dan himpunkanlah antaraku dan antaranya (Rasulullah) sebagaimana Engkau himpunkan antara roh dan diri (jasad) pada zahirnya dan pada batinnya, dalam keadaan sedar mahupun di dalam keadaan tidur, dan jadikanlah dia (Rasulullah) ya Tuhanku sebagai roh bagi dzatku daripada segala segi di dunia, sebelum hari akhirat, ya Allah Yang Maha Agung"

11. Istiqfar Kabir (1x atau 3x)
Ertinya: "Aku memohon keampunan Allah yang Maha Agung, yang tiada tuhan yang disembah melainkan Dia, Yang Maha Hidup, Yang Maha Berdiri Dengan SendiriNya, Dia adalah Tuhan Yang Maha Pengampun segala dosa, Yang mempunyai Ketinggian dan Kemuliaan, dan aku bertaubat kepadaNya dari semua kemaksiatan, semuanya sekali, dan dari segala dosa dan kesalahan, dan daripada segala dosa yang aku lakukannya sama ada sengaja ataupun tidak sengaja, yang zahir dan yang batin, dalam bentuk percakapan dan dalam bentuk perbuatan, dalam setiap pergerakanku dan dalam setiap diamku dan dalam setiap lintasan hatiku dan dalam setiap penafasanku, semuanya sekali, selalu, selama-lamanya dengan tiada akhirnya, daripada dosa yang aku ketahui dan daripada dosa yang tidakku ketahui, sebanyak bilangan apapun yang meliputi ilmu (Allah), dan apapun yang dihitung oleh kitab (Allah), dan apapun yang ditulis oleh kalam (Allah), dan sebilangan apapun yang dijadikan oleh kudrat (Allah), dan apa yang dikhususkan oleh kehendak (Allah), dan sebilangan kalimat-kalimat Allah, sebagaimana yang sepatutnya, mengikut Kemuliaan dan Ketinggian Dzat Tuhan kami, dan Kecantikkannya, dan Kesempurnaannya, dan sebagaimana yang disukai oleh Tuhan kami dan yang diredhai olehNya."

Bermula tahlil dan solawat ‘azimiah dan istighfar al-kabir itu jama’ah (menghimpunkan) bagi segala zikir dan segala solawat dan segala istighfar dan afdhal pahala dan terlebih banyak bilangan dan anak kunci segala langit dan bumi. Bermula sekali baca daripadanya itu dengan kadar dunia dan akhirat dan barang yang di dalam keduanya ganda berganda.– [m/s 96]

12. Kaffaratul Majlis (3x) - [m/s 109]
Ertinya: Maha Suci Engkau Hai Tuhanku dan dengan kepujian Engkau aku naik saksi tiada Tuhan melainkan Engkau aku minta ampun akan diKau dan aku taubat kepada Engkau telah aku mengerjakan kejahatan dan aku buat nyaya akan diriku dan mengaku aku dengan dosa aku maka ampun oleh-Mu bagiku bahawasanya tiada dapat mengampuni akan segala dosa melainkan Engkau.
Dibaca akandia 1x atau 3x ketika hendak bangun daripada majlis kerana diampun akan kejahatan yang diperbuat di dalam majlis itu dan dipaterikan kebajikan yang diperbuat di dalamnya itu pada tempat simpanannya wallahu a’lam. - [m/s 109-110]

Mikyalul awfai (1x) – [m/s 110]
Ertinya: Maha Suci Tuhan Engkau Tuhan yang mempunyai kekuatan daripada barang yang mesifat oleh mereka itu dan selamat atas segala Rasul dan kepujian itu bagi Allah Tuhan sekalian alam.
Dibaca akandia ketika hendak bangun daripada majlis atau pada akhir kalam di dalam majlis itu. Adalah pahala kebajikan yang diperbuat di dalam majlis itu diberi akandia dengan sempurna pada hari kiamat sebagaimana janjinya.

(tasbih, tahmid, tahlil, takbir) – [m/s 103]
Baca ‘subhanallah’ 100 kali pagi dan petang itu seperti pahala 100 kali haji.

Baca ‘alhamdulillah’ 100 kali pagi dan petang itu seperti perang sabil berkuda 100 kali.

Baca ‘Laa ilaaha illa Allah’ 100 kali pagi dan petang itu seperti merdeka 100 sahaya dan sayugia ditambah dengan tahlil khusus ahmadiah, supaya bertambah kelebihan dari yang sedemikian itu dan berganda-gandanya.

Baca ‘Allahu akbar’ 100 kali pagi dan petang itu tiada seorang terlebih banyak pahala pada hari itu melainkan orang yang membaca seumpamanya itu menambah ia atasnya. (hadis hasan).

Baca ‘Subhanallahil 'azhiimi wabihamdih’ 100 kali pagi dan petang itu diampunkan akan dosa jikalau ada ia seumpama buih air laut sekalipun. (hadis shahih)

Pagi itu kata Rodad (ulama): Daripada fajar hingga waktu dhuha dan baki waktu dhuha itu pada hukum pagi juga dan petang itu kemudian daripada sembahyang asar hingga lalu sepertiga malam atau separuhnya.

Kata Ibn Hajar: Pagi itu beberapa masa oleh siang dan petang itu beberapa masa oleh malam.
(Harus diketahui waktu pagi itu adalah selepas subuh hingga jam 12 tengahari dan waktu petang itu selepas asar sehingga jam 12 malam)

[Wirid 700 – m/s 129-132]
(Risalah AL Aqa’id Wal Fawaid / Kitab Hijau, Tuan guru Haji Daud bin Haji Umar al-Libadi al-Kelantani).
Wirid 700SocialTwist Tell-a-Friend

Kisah Pengalaman Kesan Amalan Selawat al-Azimiyyah

*Kisah Pengalaman Kesan Amalan Selawat al-Azimiyyah*

Telah diceritakan di dalam sebuah riwayat: Seorang anak murid asy-Syaikh Ahmad ibn Idris telah meninggal dunia di Makkah al-Mukarramah dan telah dikebumikan di perkuburan al-Ma‘la (yang juga disebut sebagai al-Mu‘alla).

Seorang ahli kasyaf daripada kalangan sahabat-sahabat si mati berada di situ sewaktu si mati sedang dikebumikan, dan telah memerhatikan beberapa perkara yang sedang berlaku di alam ghaib. Dia telah melihat seorang malaikat turun ke bumi membawa satu hamparan indah dari syurga dan satu lampu yang sangat terang benderang. Kubur si mati itu telah diluaskan sejauh mata memandang dan hamparan itu telah diberikan kepada si mati dan lampu yang terang benderang itu pula telah didirikan di sisinya. 

Maka si ahli kasyaf itu telah berkata-kata kepada dirinya sendiri, “Apakah sebabnya si mati ini mendapat penghormatan yang sebegitu besar sehingga disuruh malaikat ini turun?” Maka telah dikatakan kepada si ahli kasyaf itu, “Sesiapapun di antara engkau sekelian boleh menerima penghormatan seperti ini dengan mengamalkan Selawat al-‘Azimiyyah, yang telah diajarkan oleh asy-Syaikh Ahmad ibn Idris.”

Sayyid Ahmad ibn Idris r.a. berkata :

"Hendaklah kamu lancarkan membaca salawat yang mulia ini sepertimana kelancaran kamu membaca surah al Fatihah, kerana orang yang telah menghafal salawat ini apabila mati akan diluaskan kuburnya seluas antara langit dan bumi, dibentangkan untuknya beberapa hamparan daripada syurga dan diterangi cahaya sehingga Hari Kiamat."

Telah berkata pula asy-Syaikh Muhammad Thahir ar-Rasyidi al-Ahmadi: 

Kelebihan selawat al-‘Azimiyyah yang telah diajarkan oleh asy-Syaikh Ahmad ibn Idris ialah, jika ia dibaca sebanyak 12 kali dan dihadiahkan pahalanya kepada mayat yang telah berlebih-lebihan ke atas dirinya, nescaya dia akan dipindahkan oleh Allah ke dalam golongan orang-orang yang menerima nikmat daripada Allah, yakni golongan al-anbiya, as-siddiqin, asy-syuhada dan as-solihin, dan mereka adalah sebaik-baik teman, kerana berkat ketinggian martabat selawat ini.

Kesahihannya telah pun dibuktikan oleh mereka daripada golongan ahli kasyaf dan ahlillah, dengan penyaksian dan penglihatan rohani.

Pahala dan ganjaran selawat al-Azimiyyah akan sentiasa berkekalan di dunia dan di akhirat. Tiadalah akan putus pahalanya, dan andaikata seseorang itu sudah masuk ke dalam syurga sekalipun.

Bahkan pahalanya digandakan dengan penggandaan tanpa hisab, kerana kata-kata di dalam selawat itu, “dengan selawat yang berkekalan dengan kekekalan Allah Yang Maha Agung”. Dan sesungguhnya, kekekalan Allah Yang Maha Agung itu tiadalah ia mempunyai akhirnya. Maka selawat ini pun kekal selama-lamanya. Maka penggandaan pahala bagi selawat ini diberikan di dunia, di alam barzakh, di padang mahsyar, dan juga di dalam syurga. Dan ia tidak akan sekali-kali hilang.

Sayyid Ahmad ibn Idris r.a. berkata lagi :

"Di antara keistimewaan membaca salawat ini, ialah orang yang sering dan kerap membacanya akan dapat berjumpa dan berhimpun dengan Rasulullah ﷺ."
.

***

Selawat Azimiah hendaklah dibaca 2,000 kali bagi *mutajarrid* iaitu orang yang tidak mempunyai kesibukan pekerjaan dan 100 kali bagi *mutasabbib* iaitu orang yang berurusan dengan pelbagai asbab. Paksinya ialah mengikut kemampuan.

Kisah Pengalaman Kesan Amalan Selawat al-AzimiyyahSocialTwist Tell-a-Friend

Bahasa Suryani

Tahukah anda?

Tulisan yang tertera dalam gambar ini ialah tulisan dari bahasa Suryani. Di dalam kitab tauhid ada menyebut bahawa alQuran diturunkan dalam bahasa Arab, Zabur dalam bahasa Qibtiyah, Taurat dalam bahasa Ibrani (hebrew) dan Injil dalam bahasa Suryani. Bahasa ini adalah bahasa asal yang digunakan oleh penduduk negeri Suriyah (Syria) dan bahasa ini masih digunakan oleh sebahagian dari bangsa Armenia pada hari ini. Jika perasan, tulisan ini juga ada digunakan dalam sesetengah wafak.

Kredit : Ustaz Uthman Daud

***

*Mantera/azimat/wafaq tidak ada salahnya selagi tidak mengandungi syirik*

*dari 'Auf bin Malik Al Asyja'i dia berkata; "Kami biasa melakukan mantera pada masa jahiliyah. Lalu kami bertanya kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam; 'Ya Rasulullah! bagaimana pendapat Anda tentang mantera? ' Jawab beliau: 'Peragakanlah manteramu itu di hadapanku. Mantera itu tidak ada salahnya selama tidak mengandung syirik.'* (HR. Muslim: 4079)

Bahasa SuryaniSocialTwist Tell-a-Friend

Nama-nama Allah swt dalam bahasa Siryani

Nama-nama Allah swt dalam bahasa Siryani (suryani) dalam Husun Ma'niah An Nabawiyyah :

Ahunun أَحُوْنٌ
Qofun قَافٌ
Adumma أَدُمَّ
Hamma حَمَّ
Ha'un هَآءٌ
Aminun أَمِيْنٌ

Nama-nama Allah dalam bahasa Siryani ni sangat makbul bila berdoa dengannya.

***

Dalam Husun Mani'ah Nabawiyah ada macam-macam ubat penyembuh zahir dan batin.

Ada ikhwan yang baca husun ni, baca tak ikut waktu, baca bila-bila masa. Lepas baca, satu kampung tak dimasuki haiwan perosak (babi).

Amal Husun Mani'ah, insyaAllah haiwan liar, binatang bisa dan makhluk perosak tak menghampiri tempat kediaman kita.

Ada seorang makcik yang dah beruban rambutnya boleh hitam balik rambut lepas amal Husun ni.

Banyak kelebihan-kelebihannya, hanya orang yang mengamalkannya sahaja yang merasainya.

***

أَحُوْنٌ قَافٌ أَدُمَّ حَمَّ هَآءٌ أَمِيْنٌ

Dalam kitab Safinatus Salamah, dibaca 41 atau 9 kali pada pagi dan petang; bagi peliharaan diri dari pada bencana dan seteru.
Nama-nama Allah swt dalam bahasa SiryaniSocialTwist Tell-a-Friend

Amalan Sheikh Muhammad Harith

Amalan Sheikh Muhammad Harith.

Sekiranya beliau hendak mengubati suatu penyakit atau menolak bala maka zikir di bawah akan digunakan.

١) يَا إِلَهِي، يَا رَسُوْلَ اللهِ، يَا عَالِي الْمُرْسَلِيْنَ، يَا عَالِي الْمُقَرَّبِيْنَ، وَيَا أَهْلَ البَدْرِ، يَا أَوْلِيَآءَ الصَّالِحِيْنَ، أَسْيَادَنَا الأَكْرَمِيْنَ، دَمِّرْ أَعْدَآئِي.
٢) يَا بَحْرَ الْمُعْجِزَاتِ وَالْكَرَامَاتِ، يَا مَنْ كَشَفَ الضَّرَّآءَ وَالسَّرَّآءَ.
٣) يَا لَطِيْفُ.
٤) وَمَكَرُوْا وَمَكَرَ اللهُ، وَاللهُ خَيْرُ الْمَاكِرِيْنَ.
٥) صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ.

1. Wahai Tuhanku, wahai Rasulullah ﷺ, wahai para Rasul yang (mempunyai kedudukan) tinggi, wahai para Muqarrabin yang (mempunyai kedudukan) tinggi, dan wahai Ahli Badar (tentera Badar), wahai wali-wali Allah yang soleh, tuan-tuan kami yang mulia, hancurkan musuhku.
2. Wahai lautan mukjizat dan karamat, wahai yang menyingkapkan keburukan dan kebaikan.
3. Wahai Yang Maha Lemah Lembut.
4. Dan orang-orang itupun merancangkan tipu daya, dan Allah pula membalas tipu daya (mereka); dan (ingatlah), Allah sebijak-bijak yang membalas (dan menggagalkan segala jenis) tipu daya.
5. Selawat Allah ke atas Nabi Muhammad ﷺ dan keluarganya dan salam sejahtera.

- Dibaca 1x, 3x, 10x, 40x atau 100x. Ketika mengubati penyakit, menolak bala dan menghalau gangguan.

- Dan boleh dijadikan zikir, bilangan ikut kemampuan.

Amalan Sheikh Muhammad HarithSocialTwist Tell-a-Friend

Jalan Pintas

Seminggu dua ni banyak kes pintu kena 'Ketuk', amal amalan ni.. insyaAllah terhindar dari gangguan jin dan syaitan.

*Jalan Pintas*

Diamalkan selepas solat 7x atau 313x

1. Amalan utk menjauhkan jin dan syaitan dan ditulis di muka pintu.
2. Dikasihi sekalian manusia
3. Menjadi penerang hati
4. Untuk jalan pintas
5. Dibaca pada air dan disapu pada muka orang yg terkena polong atau pelesit. InsyaAllah akan sembuh.

ﺑِﺴۡﻢِ ﭐﻟﻠَّﻪِ ﭐﻟﺮَّﺣۡﻤَـٰﻦِ ﭐﻟﺮَّﺣِﻴﻢ

ﺇِﻧَّﻪُ ۥ ﻣِﻦ ﺳُﻠَﻴۡﻤَـٰﻦَ ﻭَﺇِﻧَّﻪُ ۥ ﺑِﺴۡﻢِ ﭐﻟﻠَّﻪِ ﭐﻟﺮَّﺣۡﻤَـٰﻦِ ﭐﻟﺮَّﺣِﻴﻢِ ( ٣٠ ‏)

"Sesungguhnya surat itu dari Nabi Sulaiman dan kandungannya (seperti berikut): Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani," (An Naml: 30)

# Amalan Kiyai Salleh (Panglima Salleh).
Jalan PintasSocialTwist Tell-a-Friend

KASYAF

KASYAF

Kasyaf bermaksud terbukanya keyakinan dan menyaksikan yang ghaib. Kasyaf sama juga artinya dengan firasat. Nabi ﷺ bersabda,

Artinya, ”Takutlah kamu akan firasat orang mukmin, sebab dia melihat dengan cahaya Allah swt. (HR Tirmizi)

Kasyaf merupakan cahaya yang menghantarkan para salik untuk sampai kepada Allah swt. Allah swt membuka penghalang pancaindera bagi mereka dan menghilangkan sebab-sebab kebendaan dari diri mereka, sebagai hasil dari takwa, mujahadah, khalwat dan zikir yang mereka lakukan. Mereka akan melihat dengan cahaya Allah swt. Ukuran waktu dan tempat akan hilang dari hadapan mereka. Mereka akan dapat menyaksikan alam-alam (malakut) Allah swt yang tidak dapat disaksikan oleh orang yang masih terikat dengan syahwat, keraguan, bidaah dalam akidah dan diganggu syaitan.

***

Faktor utama yang menyebabkan seseorang itu dikurniakan kasyaf, selain dari berilmu dan beramal ibadat, mereka yang menjaga pandangannya dari hal-hal yang diharamkan, menjauhkan dirinya dari semua syahwat, membangun hatinya dengan pengawasan Allah swt, biasa memakan makanan yang halal, maka kasyaf dan firasatnya tidak akan salah. Barangsiapa selalu melihat kepada yang haram, maka jiwanya yang gelap akan berhembus ke dalam hatinya dan memadamkan cahayanya.

***

Ibnu Khaldun ada menyatakan di dalam kitab Mukaddimahnya, ”Mujahadah, khalwat dan zikir biasanya akan diiringi oleh terbukanya penghalang pancaindera dan kemampuan untuk menyaksikan alam-alam Allah swt (malakut). Adapun penyebab kasyaf ini adalah, apabila ruh berpindah dari indera lahir menuju indera batin, maka indera lahir akan melemah dan ruh akan menguat. Akhirnya, ruh akan menguasai kekuatan lahirnya dan menjadi dominan. Ibadat dan zikir merupakan makanan untuk pertumbuhan ruh. Apabila ruh kuat akibat dari ibadat dan zikir, ia dapat menyaksikan alam malakut, jabarut dan lahut. Setelah itu, barulah dia akan memperoleh pemberian tuhan iaitu ilmu laduni dan kunci perbendaharaan ilahiah. Allah swt berfirman,

Artinya, ” Hai jamaah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya melainkan dengan kekuatan.” (QS ar-Rahman: 33)

Pada tahap ini, ia perlu mengambil tenaga nur (warid) dengan menerima talkin zikir tarekat dari mereka yang mempunyai energi atau ruh yang kuat. Di mana mereka adalah golongan yang sudah tersingkap matahatinya di alam malakut. Oleh itu dapatlah difahami dari ayat ini ialah wirid-wirid tarekat yang boleh menghasilkan waridah. Waridah itulah sulton (kekuatan) yang dimaksudkan oleh Allah swt. Itulah pendapat ulama’ tasauf dalam mentafsir ayat ini.

***

Rasullullah saw mengalami kasyaf tidak terhingga banyaknya dan barangsiapa patuh kepada ajaran nabi Muhammad ﷺ, berakhlak seperti akhlak Nabi ﷺ, dia juga akan mengalami kasyaf sebagaimana Nabi ﷺ. Sahabat-sahabat baginda ﷺ, orang-orang soleh, wali-wali Allah swt telah mewarisi kasyaf ini. Bukan mereka itu semua ingin mendapat kasyaf tapi ianya adalah satu warisan kenabian. Cerita mengenai kasyaf ini boleh rujuk kepada kitab-kitab tasauf muktabar.

***

Di dalam al-Quran terdapat beberapa ayat yang menceritakan berkenaan kasyaf ini. Allah swt berfirman,”

Artinya, ”Dan demikianlah kami perlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda keagongan kami, yang terdapat di langit dan di bumi. Dan (kami perlihatkannya) agar dia termasuk orang-orang yang yakin.” (QS al-An’am: 75). Juga, Allah swt berfirman,

Artinya, ”Sesungguhnya kamu berada dalam kelalaian dari hal ini, maka kami singkapkan daripada mu, penutup matahatimu, maka penglihatan pada hari itu amat tajam. (QS al-Qaf: 22)

Allah swt juga berfirman,

Artinya, ”Hati tidak mendustakan apa-apa yang dilihatnya” (QS An-Najm: 11)

Fuad itu ialah batin bagi ruh, dan apa-apa yang dilihatnya tidak dusta.

Begitu juga dalam surah al-Kahfi: 79-82, ada diberitahu perkara kasyaf nabi Khidir as dan nabi Musa as.

***

Ulama’ tasauf telah membahagikan kasyaf itu kepada dua:

1. kasyaf suwariyah
2. kasyaf ilmiah   

Kasyaf suwariyah berarti ternampak gambar-gambaran sesuatu seperti malaikat, jin, syaitan, iblis, syurga, neraka, alam kubur, dalam bumi dan lain-lain lagi. Kasyaf yang nampak rupa-rupa sesuatu ini sangat dibimbangi oleh guru tasauf kerana boleh menimbulkan fitnah, terhenti dalam perjalanan kerohanian dan masih dapat ditipu oleh jin dan syaitan. Tuan guru Haji Daud Umar berkata, ia sangat merbahaya bagi yang dapat kasyaf sebegini kerana murid akan berhenti dan terpesona dengan alam malakut. Selain dari itu dikhuatiri murid yang dapat kasyaf suwariyah ini akan  sibuk menjadi bomoh, dukun dan pawang dan cepat menjadi terkenal. Ramai orang datang untuk berubat. Dalam keadaan sudah masyhur ini, murid ditakuti akan kurang ibadat dan berwirid. Cinta dunia dan kemasyhuran akan mula meresap masuk ke dalam hati nya kerana sudah dapat banyak wang ringgit hasil dari pemberian orang ramai. Matlamat mereka untuk menuju Allah swt akan tersasar dan tidak kesampaian. Oleh itu kasyaf suwariyah tidak ada nilai di sisi ilmu tasauf.

Kasyaf ilmiah ialah terbukanya rahsia isi al-quran, al-Hadis dan syariat islam. Kasyaf sebegini dituntut kerana dapat meningkatkan taraf ilmu seseorang itu sebagaimana ulama’ mujtahid dan ahli sufi. Ulama’ mujtahid seperti imam Syafie dan lain nya, dibukakan rahsia-rahsia al-quran dan sunnah. Sebab itulah ilmu imam-imam mujtahid sangat luas dan dalam.

Tuan Guru Haji Daud, mengkelaskan kasyaf kepada dua juga:

1. kasyaf kauni :- pembukaan rahsia-rahsia alam mulki dan malakut.

2. kasyaf imani :- peningkatan iman terhadap Allah swt.

Sila rujuk kitab Mengenal Diri & Wali Allah, oleh Ustaz Mustafa Muhammad AlJiasi.

***

Ada satu hadis yang diriwayatkan oleh Bazzar dan Tabrani seperti berikut

Artinya, ”Sesungguhnya, Allah mempunyai hamba-hamba yang mengetahui orang lain dengan hanya melihatnya.” (HR Bazzar dan Tabarani)

Terdapat ramai sekali ahli tasauf yang dikurniakan kelebihan ini. Diceritakan dari Ibrahim al-Khawas, dia berkata, ”Ketika itu, aku berada di Baghdad, di dalam masjid. Disana ada segolongan orang miskin. Tiba-tiba aku melihat seorang pemuda yang rapi dan berbau harum. Perwatakan dan wajahnya bagus. Aku berkata kepada sahabat-sahabat ku, ”Aku rasa dia adalah seorang yahudi. Mereka semua tidak suka mendengar hal itu. Pemuda itu bertanya kepada mereka, ”Apa yang dikatakan oleh sheikh tadi? Mereka tidak mau menjawab. Pemuda itu terus memohon kepada mereka dan akhirnya mereka menjawab, ”Sheikh tadi mengatakan bahwa kamu adalah seorang yahudi. Pemuda itu mendatangi ku, lalu mengambil kedua tangan ku dan masuk Islam.”

Ketika pemuda itu ditanya tentang sebab dia masuk islam, dia menjawab, ”kami menemukan di dalam kitab kami bahwa seorang yang siddiq itu, tidak akan salah firasatnya (kasyafnya). Maka aku menguji kaum muslimin dan mengamati mereka. Aku dapati seseorang memperhatikan aku dan berfirasat tentang aku, aku mengetahui bahwa dia adalah orang yang siddiq. Setelah itu, pemuda tersebut menjadi salah seorang pembesar sufi.

Satu lagi kisah, ada seorang Nasrani berdiri di depan Sheikh Junid Al-Baghdadi, ketika tuan sheikh sedang berbicara kepada orang ramai. Lalu orang Nasrani itu berkata, ”Wahai sheikh, apakah maksud hadis ini, ”Takutlah kamu kepada firasat orang mukmin, sebab dia melihat dengan cahaya Allah.””(HR Tirmizi)

Junid menundukkan kepalanya, lalu mengangkatnya dan berkata, ”masuklah islam kerana telah datang waktumu untuk masuk islam.” Lalu orang itu masuk Islam kerana, benarlah hadis itu, di mana dia yakin tidak ada siapapun tahu yang dia adalah seorang nasrani. Orang mukmin sejati melihat dengan cahaya Allah swt. Jika masih lagi tidak mampu melihat dengan cahaya Allah swt, perlu dipertingkatkan lagi taraf iman kita, kerana iman kita masih lagi ditaraf ilmu, kepada iman ‘ayan, hakikat dan haq.

***

Kasyaf tidak hanya berlaku pada Nabi ﷺ sahaja, ada satu hadis berbunyi ”Sesungguhnya setiap kaum memiliki firasat. Akan tetapi, dia hanya diketahui oleh orang-orang yang mulia.” Al-Karmani berkata, ”Barangsiapa membangun lahirnya dengan mengikut sunnah, membangun batin dengan zikrillah dan muraqabah, menjaga dirinya dari syubhat, menjaga pandangannya dari pelanggaran dan membiasakan makan makanan yang halal, maka firasatnya (kasyaf) tidak akan pernah salah. ”Oleh itu, barangsiapa umat Muhammad ﷺ diberi hal tersebut, maka dia akan melihat kebenaran secara jelas dengan hatinya dan dapat membezakah diantara yang haq dan yang batil

***

Ketahui lah, bahwa jika hati seseorang telah suci bersih, maka dia akan melihat dengan cahaya Allah swt. Di antara mereka ada yang mengetahui adanya sesuatu yang kotor tanpa mengetahui sumbernya. Diantara mereka ada yang berada di atas tingkatan ini sehingga dia mengetahui sumbernya, sebagaimana yang terjadi kepada Saidina Usman ra. Khayalan seorang laki-laki yang melayang kepada seorang perempuan yang ditemuinya di jalan itu menyebabkan kekotoran di dalam hatinya. Saidina Usman ra dapat melihat kotoran itu dan dia mengetahui sumber kotoran itu disebabkan panahan syaitan semasa dia (laki-laki itu) melihat seorang perempuan ajnabi. Tingkatan kasyaf Saidina Usman ra lebih tinggi dari sahabat-sahabat lain ketika itu. Orang yang tidak mendapat kasyaf kerana mereka memiliki kotoran hati yang menimbulkan titik hitam dalam hati yang akan menjadi penutupnya. Allah swt berfirman,

Artinya, ”Sekali-kali tidak demikian. Sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka. (al-Muthafifin: 14)

***

Dalam perkara kasyaf ini eloklah direnungi amaran yang telah dibuat oleh Ibnu Arabi,” Ketahuilah, sesungguhnya syaitan sentiasa menunggu hati ahli kasyaf, sama ada ahli kasyaf itu orang yang tahu dan mahir benar tentang tanda-tanda yang haq dan yang batil ataupun tidak tahu demikian. Iblis tetap berkemahuan keras untuk menipu dan mengelirukan, kerana syaitan tahu benar bahawa kadang-kadang ada kalanya Allah swt mau menghina seseorang hamba Nya.

Maka Allah swt tidak akan memelihara orang itu lalu orang itu dibayangi oleh syaitan dengan berbagai angan-angan, kiranya syaitan nampak batin seseorang itu itu dipelihara oleh Allah swt dengan berbagai nur, maka syaitan pun berpindah kepada bahagian jasadnya, maka syaitan pun membaikkan sesuatu yang nyata yang mungkin akan diambil oleh orang itu. Bila Allah swt memelihara hati orang itu dan tidak ada jalan untuk menyusup ke dalam hati orang itu dan tidak ada jalan untuk menyusup ke dalam batinnya, maka syaitan duduk berhadapan dengan hati orang tersebut menunggu-nunggu hati orang itu lalai (berzikir).

Sekiranya syaitan itu tidak dapat untuk berbuat sesuatu maka diperhatikan hal keadaan orang itu, sekira ia mendapat berbagai makrifat daripada bumi maka syaitan akan membayangkan satu bumi tiruan supaya orang itu mengambil makrifat itu daripadanya. Sekiranya sudah diambil oleh orang itu dan Allah swt memberi pertolongan maka orang itu akan melepaskan makrifat itu kerana ia telah dapat mengenal yang haq dan yang batil. Seseorang yang bertaraf al-kamil sekalipun ada kalanya ia mengambil suatu dari iblis dan iblis itu dapat suatu itu daripada Allah swt, maka orang tersebut membuang perkara itu kerana takutkan Allah swt.

Dari amaran Ibnu Arabi itu, dapatlah difahami jika dikurniakan kasyaf jangan berhenti disitu terus lah berjalan menuju Allah swt yang Zat Nya itu tidak ada kadar dan hujungnya.

***

SUFI SEJATI TIDAK SIBUK DENGAN LINTASAN-LINTASAN ILHAM, BERMAIN-MAIN DGN DUNIA FIRASAT, LENA DALAM DUNIA KERAMAH ATAU TERHENTI PADA PINTU KASYAF. MEREKA MELANGGAR SEGALA PINTU2 TADI TANPA PERASAAN SELERA ATAU JADI HAMBA KPD PERKARA² ITU, KERANA MATLAMAT PEGEMBARAAN MEREKA IALAH UNTUK MENENGGELAMKAN DIRI SEDALAM-DALAM NYA DALAM LAUTAN UBUDIYYAH DAN AHADIAH ALLAH SWT.
KASYAFSocialTwist Tell-a-Friend

Prinsip Tasauf

*Perinsip Tasauf ada 3 Takhalli, Tahalli dan Tajalli.*

Nak mudah faham lihat pada huruf
ج ح خ
Jika diterbalikkan jadi
خ ح ج
Huruf:
Kha خ ialah taKhalli
Ha ح ialah taHalli
Jim ج ialah taJalli

Takhalli ialah mencuci Zahir dan Batin. Kalau lihat pada huruf خ ada titik di atas, maknanya kotoran yang perlu dicuci.

Tahalli ialah menghias Zahir dan Batin. Lihat pada huruf ح bila sudah cuci, titik tu dah hilang, iaitu zahir dan batin sudah bersih daripada kotoran.

Bila zahir dan batin sudah cuci barulah dapat Tajalli. Huruf ج timbul titik di tengah, titik itulah tajalli.

***

*🌷TAKHALLI & TAHALLI🌷*

*🍀TAKHALLI🍀*

Makna takhalli itu, mencuci akan zahir dan batin daripada tiap-tiap perkara yang menegah dan melambatkan suluk dan wusul (sampai) kepada Allah swt.

*1) Mencucikan zahir*

Mencucikan zahir daripada tiap-tiap yang HARAM, MAKRUH dan yang HARUS (yang sia-sia) dan di mana semua itu tidak memberi manafaat diakhirat, menegah, melambatkan suluk dan wusul (sampai) kepada Allah swt. Misalnya, berzina, makan riba, mencuri, semua ini menegahkan wusul. Manakala, makan petai, hisap rokok 🚬, makan budu 🍾 dan benda-benda yang berbau boleh melambatkan wusul (sampai) kepada Allah swt. *Perkara harus (yang sia-sia)* juga seperti berbual-bual di tangga rumah petang-petang hari dan lain-lain lagi boleh melambatkan wusul (sampai) kepada Allah swt.

*2) Mencucikan batin (hati)*

Mencucikan batin (hati) ❤ daripada tiap-tiap iktikad yang salah, sifat-sifat tercela (mazmumah), ingat, cita-cita, angan-angan yang sia-sia yang tidak memberi manafaat diakhirat, tidak mendatangkan manafaat kepada suluk dan wusul (sampai) kepada Allah swt. Juga daripada dosa aghyar yakni daripada sesuatu yang lain daripada Allah swt di dalam hati (masiwallah). 

*🍀TAHALLI🍀*

Makna tahalli itu, menghiaskan zahir dan batin (hati) ❤ dengan tiap-tiap perkara yang boleh MENARIK kepada suluk dan wusul (sampai) kepada Allah swt.

*1) Menghiaskan zahir*

Menghiaskan zahir dengan tiap-tiap amal ibadat yang WAJIB (fardu), SUNAT-SUNAT ,WIRID-WIRID TAREKAT dan dengan usaha yang  HALAL yang boleh menolong supaya dapat suluk dan wusul (sampai) kepada Allah swt. Kerja yang halal pula dibuat dengan ketiadaan tamak, meluput dari habuan akhirat dan tidak menegah dan melambatkan wusul (sampai) kepada Allah swt.

*2) Menghiaskan batin*

Menghiaskan batin (hati) ❤ dengan sifat-sifat terpuji (mahmudah) seperti sabar, syukur, ikhlas, zuhud 🤍 , tawakkal, qanaah, muraqabah kepada Allah swt  dalam setiap amal ibadat dan pada setiap sesuatu yang didapati dengan pancaindera yang lima. Juga sentiasa berzikir kepada Allah swt di dalam setiap keadaan, setiap masa, saat, hal senang dan susah.

Prinsip TasaufSocialTwist Tell-a-Friend

Amalan Tariqat Ahmadiah Idrisiah

Amalan Tariqat Ahmadiah Idrisiah seperti yang terkandung dalam kitab Al Ahzab dll kitab Ahmadiah:

- Fatihatul Aurad

- Tahlil Khusus
- Selawat Azimiah
- Istighfar Kabir

- Kaffaratul Majlis

- Al Mahamid al Thamaniah (Puji-pujian Yang Lapan)
- Al Ahzab al Khamsah (Ahzab Yang Lima)
- Al Salawat al Arba' 'Asyarah (Salawat Empat Belas)
- Al Hizb al Saifi (yang dinisbahkan kepada Sayyiduna Ali r.a)
- Al Hizb al Mughni (yang dinisbahkan kepada Sayyiduna Uwais al Qarani r.a)
- Al Husun al Mani'ah al Nabawiah (Benteng Pendinding Nabawi)
- Al Asma' Al Husna dan doanya

- Ratib al Sobah wa al Masa’ (Ratib Pagi dan Petang) susunan Imam Abdul Aali ibn Imam Ahmad ibn Idris al Idrisi r.a

- Kanz al Sa'adah wa al Rasyad (Perbendaharaan Kebahagiaan dan Petunjuk)

- Al Nafahat al Ilahiah bi al Aurad Ahmadiah (yang diimla’kan oleh Imam Ahmad ibn Idris r.a kepada khalifahnya, Imam Muhammad ibn Ali al Sanusi r.a)

Dan banyak lagi...
Amalan Tariqat Ahmadiah IdrisiahSocialTwist Tell-a-Friend

KELEBIHAN BERAMAL DENGAN TAREKAT AHMADIAH

KELEBIHAN BERAMAL DENGAN TAREKAT AHMADIAH

...Setelah daripadanya, Sabda Nabi SAW pada setengah daripada mubasysyirat (khabar gembira) bagi Sayyidi Ahmad RA: 

"Barang siapa mengambil ia akan ini tariqah dan bersungguh ia padanya disurat akan dia pada buku Allah Taala yang tinggi yang tiada diubah akan dia padanya dan tiada diganti akan dia". 

Dan setengah daripadanya termasuklah siapa siapa yang berpegang dengan dia kepada perintah Nabi SAW dan peliharaannya. Seperti berkata akan dia oleh al-Ustaz Sayyidi Ahmad RA

لكل نبي دعوة مجابة، ولكل ولی له عند نبيه صلى الله عليه و سلم طلة مقبولة. ولما جاء وقتها، سألته صلى الله عليه وسلم أن يتولی اصحابی بدات الخاصة في الأمداد. فقال من انتمى اليك يا أحمد، فلا أكله إلى ولاية غيری ولا إلى كفالة غيري، فأنا وليه و كفيله.

"Bagi tiap-tiap Nabi permintaan yang diperkenankan akan dia (oleh Allah Taala) dan bagi tiap-tiap wali baginya pada sisi Nabinya SAW permintaan yang terima akan dia. Dan tatkala tibalah waktunya meminta aku akan dia SAW bahawa memerintah ia akan segala sahabatku (yakni mereka mereka yang mengambil akan tariqatnya dan beramal dengannya) dengan zatnya sendiri. Maka bersabdalah ia SAW: Barangsiapa terbangsa ia kepada engkau Ya Ahmad (yakni barang siapa mengambil ia akan ini tariqah daripada engkau, daripada orang yang mengambil daripada engkau dan seperti inilah hingga hari kiamat), maka tiadalah aku serah akan dia kepada perintah orang yang lain daripada aku dan tiada aku serah akan dia kepada pemeliharaannya, bahkan akulah yang memerintah akan dia dan memelihara akan dia".

Maka adalah Sayyidi Ahmad RA membina ia atas ini kesukaan yang besar dan menyebut ia akan dia bagi muridin pada tatkala meminta oleh mereka itu daripadanya. Dan bersabda ia (yakni Sayyidi Ahmad RA): 

"Telah kami hiwalah akan kamu atas mereka yang adalah ia terlebih elok daripada kami, dan menerima ia akan hiwalah, maka berhadaplah kamu kepadanya dan lintang oleh kamu akan permintaan kamu dan hajat kamu atasnya". 

Dan setengah daripadanya teramanlah sesiapa yang beramal dengan ini tariqat dan bersungguh padanya daripada segala fitnah dan bala ini masa. Seperti dilihat dengan mata kepala bahawa mereka-mereka yang beramal dengan ini tariqah dan bersungguh ia padanya terpeliharalah ia daripada terceroboh dan terperok kepada fitnah-fitnah ini masa, yang telah meratalah ia pada serata alam dunia; daripada kasihkan dunia dan kasihkan harta dan kasih akan apa-apa yang melalai akan hati daripada segala permainan yang disangka akan dia kenaikan yang amat elok kehidupan dunia masa sekarang dan menyerupa akan diri pada apa apa perbuatan dan perkataan dan kelakuan dan pakaian yang tiada mereda akan dia oleh agama Islam yang bersinar, dan memperelok akan apa-apa kelakuan yang adalah zahirnya menyalahi akan ini syariat yang bercahaya. 

Maka inilah natijah perkataan Sayyidi Ahmad RA:

أن اولادی ناجون من سائر الفتن في أخر الزمان

"Bermula anak-anak ku mendapat kelepasanlah mereka itu daripada sekelian fitnah pada akhir zaman".
-
Wallahu a'lam.
-
[Petikan Kitab al-Minhah al-Ahadiyyah fi Fadhli al-Tathabbuth bi al-Tariqah al-Ahmadiyyah karangan al-'Allamah Tn Syeikh Hj. Ahmad bin Syeikh Muhammad Said bin Syeikh Jamaluddin al-Linggi RA]
KELEBIHAN BERAMAL DENGAN TAREKAT AHMADIAHSocialTwist Tell-a-Friend

Popular Posts

Segala bahan bacaan disini adalah untuk umum dan HAK CIPTA ITU MILIK ALLAH SEMUANYA. Anda boleh ambil sebagai bahan rujukan ataupun bahan posting di blog-blog atau website anda TANPA PERLU MEMBERI SEBARANG KREDIT KEPADA BLOG INI.