Ahmad Rifaie Al Ahmadi Idrisi: March 2016

Search This Blog

Kelebihan zikir Tahlil Khusus

Ahmad Rifaie: Salam Sheikh, dalam Ahmadiah ada ke, zikir tongkat lidah kelangit?

Syeikh Mohd Zan: salam didalam tarekat ahmadiah tidak ada zikir tongkat lidah dilangit kerana tahlil lailaaillallah muhamadur rasullullah pi kulli lamhatin wanapasin adadamawasiahu ilmu llah sudah melengkapi semua bentuk zikir yang lain fahamilah kerana zikir maksis ini melengkappi keujudan nur Allah Nur Muhammad dan nur insan berkait dengan penciptaan insan atas bisurahi rahman

Kelebihan zikir Tahlil KhususSocialTwist Tell-a-Friend

Talqin

Talqin
Setiap murid yang telah ditalqin oleh syeikhnya, mempunyai hilqah (rantai) atau seolah-olah rantai yang bersambung dengan roh ahli silsilah yang lain. Apabila bergerak satu rantai, maka rantai yang lain juga akan bergerak dan roh-roh mereka akan saling jawab menjawab di antara satu sama lain hingga kepada Rasulullah
ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠّٰﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢ
TalqinSocialTwist Tell-a-Friend

TASAWWUF DAN TARIQAT

TASAWWUF DAN TARIQAT

Ilmu Tasawwuf dan ajaran Tariqat itu adalah merupakan ajaran Islam kerana ia bersumber daripada Al-Quran dan As-Sunnah. Dalam Hadis yang mahsyur di mana Nabi SAW telah ditanya oleh Jibril AS tentang Al-Ihsan, Nabi SAW menjawab bahawa Al-Ihsan itu ialah:

"Engkau menyembah Allah seolah-olah engkau melihatNya, sekiranya engkau tidak melihatNya, maka (yakinlah) sesungguhnya bahawa Dia sentiasa melihat engkau."

Hadis ini menunjukkan Al-Ihsan adalah menyangkut  persoalan hati di mana peringkat pertama Al-Ihsan itu ialah seolah-olah melihat Tuhan iaitu melihat dengan mata hati yang disebut dalam ilmu Tasawwuf sebagai makam Musyahadah. Manakala peringkat kedua Al-Ihsan itu ialah meyakini dan merasai bahawa Allah sentiasa melihat kita yang disebut dalam ilmu Tasawwuf sebagai makam Muraqabah. Kedua-dua peringkat ini ada kaitan dengan hati.

TASAWWUF DAN TARIQAT SocialTwist Tell-a-Friend

Rasulullah SAW Pengasas Segala Tarekat

Rasulullah SAW Pengasas Segala Tarekat

Dakwaan segelintir yang menganggap tarekat tidak mempunyai asas hingga menolak semua ajaran Tarekat ini adalah tidak benar dan perlu diperbetulkan.

Rasulullah SAW sendiri merupakan pengasas kepada segala tarekat muktabar yang diamalkan sehingga kini menerusi hubungan yang bersambung antara para sahabat, tabi'in, tabi' tabi'in dan golongan ulama sufi.

Ini sebagaimana firman Allah SWT bermaksud: "(Ulul-albab) adalah orang-orang yang sentiasa berzikrullah (dalam keadaan) berdiri, duduk dan berbaring, sambil tafakur terhadap (ayat-ayat Allah) dalam kejadian di langit dan di bumi. Mereka pun berkata; Ya Allah Ya Tuhan kami, Engkau tidak jadikan semua kejadian ini kosong belaka, tetapi penuh dengan rahsia dan hikmah-Mu ya Allah. Maha Suci Engkau ya Allah, peliharalah kami dari api neraka." (al-Imran : 191)

Oleh itu, golongan ulul-albab yang dinyatakan dalam ayat tersebut jelasnya adalah terdiri dalam kalangan golongan sahabat yang telah diajarkan oleh Rasulullah SAW untuk berzikir yang juga dikenali sebagai ashabu-suffah.

"Saidina Ali pernah menyebutkan keadaan sahabat yang beruzlah dan beriktikaf di serambi Masjid Nabi di Madinah dengan apa yang mereka sentiasa amalkan ketika berada di dalam masjid itu dengan mengatakan; "Demi Allah sesungguhnya aku dapat menyaksikan (benar-benar) para sahabat Muhammad SAW. Aku tidak nampak sesuatu (sifat manusia lain) yang serupa mereka. Sesungguhnya di pagi-pagi hari muka mereka pucat, rambut mereka kusut masai dan berdebu. Mereka kelihatan (penat) seperti (orang musafir) yang menunggu unta. Mereka berjaga malam dengan sujud dan berdiri (sentiasa bersembahyang), membaca al-Qur'an. Bila waktu Subuh mereka berzikrullah menggerakkan badan (ke kiri dan ke kanan) seperti pokok ketika di musim angin kuat. Bergenang mata mereka dengan air mata, demi Allah sampai basah pakaian mereka."

Namun, peredaran zaman semakin berkembang manakala pelbagai masalah umat Islam juga kian timbul yang menjadi faktor mendorong pintu ijtihad dibuka selepas wafatnya Rasulullah SAW sebagai rujukan utama.

Pengkhususan ilmu dan amalan Islam terpaksa dilakukan bagi memenuhi keperluan umat Islam yang semakin lemah daya ingatan dan kefahaman mereka. Impaknya, Islam yang asalnya satu, utuh, lengkap menjadi berpecah, hingga mewujudkan pelbagai disiplin ilmu dan amalan yang khusus.

Akhirnya lahirlah golongan fuqaha' yang mengkhususkan ijtihad dalam bidang fikah, mutakallimin dalam bidang tauhid, mufassirin dalam bidang tafsir Quran, muhaddithin dalam bidang hadis, sufiyyah di bidang tasawuf dan sebagainya lagi.

Rasulullah SAW Pengasas Segala Tarekat SocialTwist Tell-a-Friend

Tentera Akhir Zaman

Tentera Akhir Zaman

Kalau nak masuk jadi Askar Melayu syaratnya ialah:
Tinggi 5" 2"
Sihat tubuh badan
Lulus Bahasa Melayu

"Di akhir zaman kelak tentera Islam akan kejar yahudi selagi ada, kalau yahudi itu bersembunyi disebalik batu, batu itu akan khabarkan dibelakangnya ada yahudi.
kalau yahudi itu bersembunyi disebalik pokok, pokok itu akan khabarkan dibelakangnya ada yahudi."

Maka,
kalau nak jadi tentera akhir zaman, cer ambik batu sebijik dan letak kat telinga. Cecite apa batu tu khabar dan berzakir.

Maka, kalau nak jadi tentera akhir zaman, cer ambik daun sehelai dan letak kat telinga. Cecite apa daun tu khabar dan berzakir.

Kalau layak, sendiri tahu layak ke idak. Diam dan tunggu masanya.
Kalau tak layak, sendiri tahu diri layak ke idak. Maka anda ada tiga pilihan:
1. Usaha sampai layak.
2. Bertobat banyak2, kerana ramai akan kecundang.
3. Diam leer, usah bising banyak2.

Kalau semua orang boleh dengor, yahudi itulah orang yang dengor dulu, dia dah belah jauh dah ......

Banyak orang bila cerita akhir zaman jee, mereka gelut nak berperang. Mula cari senjata, simpan senjata dan sepertinya.

Sebaliknya fundamental peperangan pun tak ada pengetahuan, jauh sekali persediaan.

Contoh:
Tahukah anda bahawa bekalan makanan negara ini adalah 89% sustainance? Dari sudut bekalan beras, bekalan beras negara akan habis sebelum penanaman seterusnya sempat dituai. Sebab itu kita import.

Jadi kalau negara ini nak berperang atau diserang, kalau tak boleh menang sebelum musim menuai hadapan, negara ini akan kebulor.

Fakta sejarah:
1. Napoleon dengan teknologi perang tercanggih zaman beliau, kalah dengan Rusia kerana Rusia membakar segala bekalan makanan dari arah manapun napoleon tuju ke negara mereka.
2. Kominis mula kalah di Malaya, apabila British mula sekat, kawal dan catu segala bekalan makanan seluruh negara.
3. Hitler dengan teknologi kereta kebal pantzer mula kalah apabila amerika memula membakar semua bekalan minyak dari bertembung secara berhadapan di Tobruk, Turket dan Bulge, Rusia.

Isu:
Ahadith menunjukkan Imam akhir zaman dengan para al-Mahdinya akan berperang selama 7 tahun.
1. Apa nak makan?
2. Macammana nak tentukan makanan berkekalan?
3. Komer nak gi perang tak yah makan ke?
4. Anak bini tinggal kat rumah takyah makan ke?

Sesungguhnya sabar itu adalah perjuangan ..... dan peperangan.

Ada orang sabar dan dia berdiam diri.
Ada orang sabar tetapi dia tidak duduk diam, cuma dia tak bising jee.
Ada orang sabar dan dia tidak duduk diam, dia cuma bising jeee.
Ada orang tak sabar dan dia buat bising.

Bila kita anjurkan berzikir sampai setiap zarah pada diri berzikir, hingga sejadah turut berzikir, tasbih turut berzikir, lantai dan dinding turut berzikir............ ramai tak percaya. Tak sabor....

Tapi orang yang sabor tahu, faham dan mengerti.

Pada kitab2 lama, kita pernah melihat ungkapan dibawah:
Adapun yang mustahil pada adat itu jika berlaku,
Pada para Rasul, ia DIKENALI SEBAGAI mukjizat.
Pada para Nabi, ia DIKENALI SEBAGAI irhas.
Pada para aulia', ia DIKENALI SEBAGAI karamah.
Pada para orang biasa, ia DIKENALI SEBAGAI ma'unah.

Persoalan:
1. Istilahnya mungkin berbeza, persoalannya ialah adakah teknologinya berbeza?
2. Jika berbeza kenapa mereka yang kemudian itu dikenali sebagai 'warisatul ambia'? Apa yang mereka warisi yang orang lain tidak warisi?
3. Jika teknologinya berbeza, maka ayatnya di atas sepatutnya seperti berikut

Pada para Rasul, ia ADALAH mukjizat.
Pada para Nabi, ia ADALAH irhas.
Pada para aulia', ia ADALAH karamah.
Pada para orang biasa, ia ADALAH ma'unah.
Jelas berbeza.

Jika kita tak sabar, kita tak akan tahu dimana "passing mark"nya untuk layak sebagai al-mustaffa, atau al-mahdi itu pada tahap mana. The standard is very high.

(Sheikh Mohd Nasir Bin Ismail)

Tentera Akhir ZamanSocialTwist Tell-a-Friend

Popular Posts

Segala bahan bacaan disini adalah untuk umum dan HAK CIPTA ITU MILIK ALLAH SEMUANYA. Anda boleh ambil sebagai bahan rujukan ataupun bahan posting di blog-blog atau website anda TANPA PERLU MEMBERI SEBARANG KREDIT KEPADA BLOG INI.