Ahmad Rifaie Al Ahmadi Idrisi: 2011

Search This Blog

Hadis mengenai Mimpi Rasulullah s.a.w


.
Hadis yang membicarakan tentang penyelamatan dari siksa kubur iaitu Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Musa Al-Madini serta diterangkan sekali illatnya di dalam kitab 'At-Targhib wat-Tarhib' serta dijadikannya sebagai keterangan yang lengkap.

Diriwayatkan daripada Al-Faraj bin Fudhalah, katanya telah berbicara kepadaku Hilal Abu Jabalah, daripada Said bin Al-Musaiyib, daripada Abdul Rahman bin Samurah, katanya: Telah datang Rasulullah s.a.w kepada kita, sedang kita berada di Shuffah dekat dengan kota Madinah, lalu berbicara kepada kita, katanya:

1. Sesungguhnya aku telah bermimpi ajaib malam kelmarin, Aku telah melihat seorang dari umatku telah didatangi oleh malakul-maut untuk mengambil nyawanya, maka menjelmalah ketaatannya kepada kedua ibu bapanya, lalu menghalang Malaikat-maut itu daripadanya.

2. Aku melihat juga seorang dari umatku sedang dikerumuni oleh syaitan-syaitan, maka menjelmalah zikrullah, lalu mengusirnya syaitan-syaitan itu daripadanya.

3. Aku melihat seorang dari umatku telah diseret oleh Malaikat-azab, maka segera menjelang sembahyangnya serta melepaskannya dari tangan mereka.

4. Aku melihat juga seorang dari umatku sedang ditimpa dahaga yang berat, setiap ia mendatangi suatu perigi, dihalang untuk meminum daripadanya, maka segera menjelang puasanya serta memberinya minum hingga ia merasa puas.

5. Aku melihat juga seorang dari umatku yang mengunjungi kumpulan para Nabi, yang ketika itu sedang duduk berkumpul-kumpul, setiap ia mendekati mereka, ia diusir dari situ, maka menjelmalah mandi junub-nya sambil memimpinnya ke kumpulanku seraya menunjuknya supaya duduk di sisiku.

6. Aku melihat juga seorang dari umatku dikabusi oleh suasana gelap-gulita, di hadapannya gelap, di kanannya gelap, di kirinya gelap, di atas kepalanya gelap, di bawahnya juga gelap, sedang ia dalam keadaan bingung, maka menjelmalah haji umrahnya,lalu mengeluarkannya dari suasana gelap-gulita itu dan memasukkannya ke dalam suasana terang-benderang.

7. Aku melihat juga seorang dari umatku berbicara kepada kaum Mu'minin, akan tetapi tidak seorang pun dari mereka yang mahu membalas bicaranya, maka menjelmalah silatur-rahimnya seraya menyeru orang-orang itu, katanya: Wahai kaum Mu'minin, sesungguhnya orang ini sangat suka membantu kaum kerabatnya, maka sambutlah bicaranya, lalu mereka pun berbicara dengannya, mereka lalu bersalaman dengannya.

8. Aku melihat juga seorang dari umatku sedang menepis-nepis bahang api dan percikannya dari mukanya, maka segera menjelmalah sedekahnya lalu menabiri muka dan kepalanya dari bahaya api itu.

9. Aku melihat juga seorang dari umatku sedang diseret oleh Malaikat Zabaniah ke merata tempat, maka menjelmalah Amar Ma'ruf dan Nahi Munkarnya seraya menyelamatkannya dari cengkaman mereka serta menyerahkannya pula kepada Malaikat-rahmat.

10. Aku melihat juga seorang dari umatku sedang merangkak-rangkak, antaranya dengan Tuhan dipasang hijab (tabir), maka menjelmalah budipekertinya seraya memimpinnya sehingga dibuka hijab tadi dan masuklah ia ke hadhrat Allah Ta'ala.

11. Aku melihat juga seorang dari umatku terheret ke sebelah kiri oleh buku catitannya, maka menjelmalah perasaan takutnya kepada Allah lalu menukarkan tujuan buku catitan itu ke arah kanan.

12. Aku melihat juga seorang dari umatku terangkat timbangannya, maka menjelmalah anak-anaknya yang mati kecil, lalu menekan timbangan itu sehingga menjadi berat pula.

13. Aku melihat juga seorang dari umatku sedang berdiri di pinggir Jahanam, maka menjelmalah perasaan gerunnya terhadap siksa Allah Ta'ala, lalu membawanya jauh dari tempat itu.

14. Aku melihat juga seorang dari umatku terjerumus ke dalam api neraka, maka menjelamalah airmatanya yang mengalir kerana takut kepada Allah Ta'ala, lalu menyelamatkannya dari api neraka itu.

15. Aku melihat juga seorang dari umatku sedang meniti Shirat (titian) manakala seluruh tubuhnya bergoncang, seperti bergoncangnya dedaun yang ditiup angin, maka menjelmalah baik sangkanya terhadap Allah Ta'ala, lalu menenteramkan kegoncangannya itu dan mudahlah ia meniti hingga ke hujung titian itu.

16. Aku melihat juga seorang dari umatku sedang meniti di atas Shirat, kadangkala ia merangkak dan kadangkala ia meniarap, maka menjelmalah selawatnya ke atas diriku, lalu ia pun memimpin tangannya dan mengajaknya berdiri dan meniti hingga ke penghujung titian itu.

17. Aku melihat seorang dari umatku sudah hampir tiba di pintu syurga, dan dengan sekonyong-konyong pintu-pintunya ditutup, maka menjelmalah penyaksiannya bahwa tiada Tuhan melainkan Allah, lalu membukakan pintu-pintu syurga itu untuknya, sehingga ia boleh memasukinya.


Berkata Al-Hafizh Abu Musa: Ini adalah Hadis hasan (Bagus) diriwayatkan daripada Said bin Al-Musaiyib, Umar bin Zar dan Ali bin Zain bin Jad'aan.
Hadis mengenai Mimpi Rasulullah s.a.wSocialTwist Tell-a-Friend

Keutamaan Dzikir dan Kalimah Tauhid


Dari Abdullah bin Umar ra bahawasanya Rasulullah SAW bercerita kepada mereka bahwa salah seorang hamba Allah mengucapkan:


يَارَبِّ لَكَ الْحَمْدُكَمَا يَنْبَغِىْ لِجَلَالِ وَجْهِكَ وَلِعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ

"Wahai Tuhanku, hanya bagimulah segala puji, sebagaimana dengan kebesaran DzatMu dan keagungan kekuasaanMu"

Lalu keduanya naik ke langit dan berkata: "Wahai Tuhan kami, sesungguhnya hambaMu mengucapkan dzikir, kami tidak mengetahui bagaimana mencatatnya. Allah Yang Maha Mulia dan Maha Besar berfirman pada hal Dia lebih mengetahui terhadap apa yang dikatakan oleh hambaNya : "Apakah yang diucapkan hambaKu?". Keduanya menjawab : "Bahawasanya ia mengucapkan : "Wahai Tuhanku, hanya bagimulah segala puji, sebagaimana dengan kebesaran DzatMu dan keagungan kekuasaanMu".

Allah Yang Maha Mulia dan Maha Besar berfirman : "Tuliskan seperti apa yang diucapkan oleh hamba-Ku, sehingga ia menjumpai Aku, lalu Aku membalasnya dengan apa yang diucapkan itu".(Hadis ini ditakhrijkan oleh An Nasa'i)


Penjelasan Hadis:

Bahwasanya salah seorang hamba Allah yang mengucapkan:

يَارَبِّ لَكَ الْحَمْدُكَمَا يَنْبَغِىْ لِجَلَالِ وَجْهِكَ وَلِعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ

Maka bersungguh-sungguh malaikat namun tidak tahu bagaimana mencatatnya.

Dua malaikat merasa berat terhadap kalimat ini, sehingga keduanya tidak mengetahui kadar pahala yang dicatatnya kerana kalimat itu pahalanya besar, hanya diketahu oleh Allah Ta'ala, dan Allah tidak menunjukkan kadar pahalanya kepada kedua malaikat itu.
Keutamaan Dzikir dan Kalimah TauhidSocialTwist Tell-a-Friend

Amalan untuk Permudahkan Segala Urusan

.
رَبِّ يَسِّرْ وَلاَ تُعَسِّرْ, رَبِّ تَمِّمْ بِالْخَيْرِ يَا كَرِيْمُ

“Wahai Tuhanku! Permudahkanlah, dan janganlah Engkau sukarkan. Wahai Tuhanku! Sempurnakanlah dengan kebaikan, wahai Tuhan Yang Maha Mulia!”
Amalan untuk Permudahkan Segala UrusanSocialTwist Tell-a-Friend

Zikir Jami'ah

.
Zikir Jami'ah yang diambil daripada Rasulullah saw.

Hadith yang diriwayatkan daripada Juwairiyah Ummul Mukminin RA, bahawa Nabi saw keluar daripada rumahnya pada awal pagi ketika hendak mengerjakan solat Subuh, sedangkan Juwairiah ketika itu berada di tempat solatnya. Kemudian Nabi saw pun balik selepas masuk waktu Dhuha, sedangkan Juwairiah masih lagi duduk di tempat solatnya. Maka Nabi saw bersabda:

"Apakah kamu masih lagi dalam keadaan sepertimana aku tinggalkan kamu tadi?" Jawab Juwairiah, "Ya!" Maka Nabi saw bersabda, "Semasa aku meninggalkan kamu tadi, aku telah mengucapkan empat kalimah sebanyak tiga kali. Jika ia ditimbang dengan apa yang kamu ucapkan semenjak awal hari tadi, nescaya sama pahalanya dengan apa yang telah kamu ucapkan semenjak tadi, iaitu :

سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ, عَدَدَ خَلْقِهِ, وَرِضَا نَفْسِهِ, وَزِنَةَ عَرْشِهِ, وَمِدَادَ كَلِمَا تِهِ

"Maha Suci Allah dengan segala kepujianNya, sebanyak bilangan makhlukNya, sebanyak keredhaan ZatNya, seberat timbangan ArasyNya dan sebanyak tinta yang menulis kalimah-kalimahNya."
Zikir Jami'ahSocialTwist Tell-a-Friend

Tahlil Khusus




At-Tahlil al-Makhsus:


لاَاِلَهَ اِلاّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللهِ فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ اللهِ

"Tiada tuhan melainkan Allah, Muhammad pesuruh Allah, pada setiap pandangan dan nafas, sebanyak bilangan apa yang diliputi oleh ilmu Allah."


Sebenarnya berzikir dengan kalimat la ilaha illallahu muhammadur rasulullahi Sallallahu alaihi wa sallam sudah pun diamalkan sebelum zaman asy-Syaikh Ahmad ibn Idris lagi.

Telah menulis asy-Syaikh Ahmad ibn Idris di dalam sepucuk surat beliau: "Sesungguhnya, kami telah mengambil tarekat ini daripada guru kami Abdul Wahhab yang tersebut, dan dia telah mengambil daripada an-Nabi Sallallahu alaihi wa sallam.Dan aku pernah mendengar dia berkata", “Aku telah mendengar Rasulullah Sallalaahu alaihi wa sallam berkata, “Tiada aku melihat yang lebih bermanfaat daripada la ilaha illallahu muhammadur rasulullahi Sallallahu ‘alaihi wa sallam.”

Tetapi asy-Syaikh Ahmad ibn Idris telah mendapat keistimewaan apabila telah diajarkan oleh Rasulullah Sallallahu alaihi wa sallam agar menambahkannya dengan kata-kata “fi kulli lamhatin wa nafasin ‘adada ma wasi‘ahu ‘ilmullah.” Ini menyebabkan zikir itu bertambah berganda-ganda nilainya.

Telah bercerita asy-Syaikh Ahmad ibn Idris: Pada suatu ketika, telah berkata Rasulullah Sallallahu alaihi wa sallam, “La ilaha illallahu muhammadur rasulullahi fi kulli lamhatin wa nafasin ‘adada ma wasi‘ahu ‘ilmullah. Telah aku simpankan ia (yakni at-Tahlil al-Makhsus yang dikenali juga sebagai adh-Dhikr al-Makhsus) untukmu wahai Ahmad. Tiadalah engkau didahului oleh sesiapa pun kepadanya. Maka ajarkanlah ia kepada para sahabatmu supaya dapat mereka berlumba-lumba dengan orang-orang yang terdahulu (al-awa’il).”


Telah bercerita asy-Syaikh Ahmad ibn Idris mengenai kelebihan at-Tahlil al-Makhsus:

Andai kata ada seorang individu mengucapkan la ilaha illallah muhammadur rasulullah dari masa Saiyidina Àdam ‘alaihissalam hingga ke masa ditiupkan Sangka Kala, dan ada pula seorang individu lain membaca at-Tahlil al-Makhsus satu kali sahaja, nescaya pahala membaca at-Tahlil al-Makhsus itu melebihi pahala pembacaan yang satu lagi itu.
Tahlil KhususSocialTwist Tell-a-Friend

Husun Sayyid Ahmad Ibn Idris r.a. paling ringkas

Husun ini dibaca ketika hendak tidur.

Peringatan: Ulama' berkata: Hendaklah bermulazamah (berterusan mengamalkan) dengan husun ini terutama bagi orang yang sering berkhalwat kerana sesungguhnya ia merupakan pedang yang pantas mencantas setiap gangguan yang datang mengganggu orang yang sedang berzikir dengan perkara-perkara yang melalaikan, menakutkannya dan mengejutkannya sama ada ketika tidur mahupun jaga.
Husun Sayyid Ahmad Ibn Idris r.a. paling ringkasSocialTwist Tell-a-Friend

Selawat al-Azimiyyah

Selawat al-Azimiyyah - Ustaz Mohd Hasbi


(Terjemahan Ahzab)

Telah diceritakan di dalam sebuah riwayat: Seorang anak murid asy-Syaikh Ahmad ibn Idris telah meninggal dunia di Makkah al-Mukarramah dan telah dikebumikan di perkuburan al-Ma‘la (yang juga disebut sebagai al-Mu‘alla). Seorang ahli kasyaf daripada kalangan sahabat-sahabat si mati berada di situ sewaktu si mati sedang dikebumikan, dan telah memerhatikan beberapa perkara yang sedang berlaku di alam ghaib.

Dia telah melihat seorang malaikat turun ke bumi membawa satu hamparan indah dari syurga dan satu lampu yang sangat terang benderang. Kubur si mati itu telah diluaskan sejauh mata memandang dan hamparan itu telah diberikan kepada si mati dan lampu yang terang benderang itu pula telah didirikan di sisinya.

Maka si ahli kasyaf itu telah berkata-kata kepada dirinya sendiri, “Apakah sebabnya si mati ini mendapat penghormatan yang sebegitu besar sehingga disuruh malaikat ini turun?”. Maka telah dikatakan kepada si ahli kasyaf itu, “Sesiapa pun di antara engkau sekelian boleh menerima penghormatan seperti ini dengan mengamalkan selawat (as-Salah) al-‘Azimiyyah, yang telah diajarkan oleh asy-Syaikh Ahmad ibn Idris.” Telah berkata asy-Syaikh Muhammad ibn Ahmad ad-Dandarawi mengenai kelebihan selawat ini:

Hendaklah engkau sekelian menghafalkan selawat yang mulia ini sebagaimana engkau sekelian menghafalkan Surah al-Fatihah. Sesungguhnya, bagi sesiapa yang menghafalkannya, apabila dia mati, akan diluaskan kuburnya seluas jarak di antara langit dan bumi (sejauh perjalanan) lima ratus tahun. Dan akan dibentangkan di sisinya permaidani-permaidani dari syurga, dan diterangkan kuburnya hingga ke Hari Kiamat.

Telah berkata pula asy-Syaikh Muhammad Thahir ar-Rasyidi al-Ahmadi : Kelebihan selawat al-‘Azimiyyah yang telah diajarkan oleh asy-Syaikh Ahmad ibn Idris ialah, jika ia dibaca sebanyak dua belas kali dan dihadiahkan pahalanya kepada mayat yang telah berlebih-lebihan ke atas dirinya, nescaya dia akan dipindahkan oleh Allah ke dalam golongan orang-orang yang menerima nikmat daripada Allah, yakni golongan al-anbiya, as-siddiqin, asy-syuhada dan as-salihin, dan mereka adalah sebaik-baik teman, kerana berkat ketinggian mertabat selawat ini

Kesahihannya telah pun dibuktikan oleh mereka daripada golongan ahli kasyaf dan ahlullah, dengan penyaksian dan penglihatan rohani. Pahala dan ganjaran selawat al-Azimiyyah akan sentiasa berkekalan di dunia dan di akhirat. Tiadalah akan putus pahalanya, dan andaikata seseorang itu sudah masuk ke dalam syurga sekalipun. Bahkan pahalanya digandakan dengan penggandaan tanpa hisab, kerana kata-kata di dalam selawat itu, “dengan selawat yang berkekalan dengan kekekalan Allah Yang Maha Agung”. Dan sesungguhnya, kekekalan Allah Yang Maha Agung itu tiadalah ia mempunyai akhirnya. Maka selawat ini pun kekal selama-lamanya. Maka penggandaan pahala bagi selawat ini diberikan di dunia, di alam barzakh, di padang mahsyar, dan juga di dalam syurga. Dan ia tidak akan sekali-kali hilang.

Telah berkata lagi asy-Syaikh Muhammad ibn Ahmad ad-Dandarawi mengenai kelebihan selawat ini: Kelebihan selawat ini bagi sesiapa yang banyak membacanya ialah ia membolehkan si pembaca berjumpa dan berkumpul dengan Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam (di kala mimpi dan jaga).

Telah diriwayatkan bahawa asy-Syaikh Ahmad ibn Idris telah berkata: Kami pernah mengingatkan kepadamu agar memasukkan ke dalam al-khalwah sesiapa yang engkau lihat memiliki keazaman yang kuat untuknya, kerana Rasulullah Sallallahu alaihi wa sallam (melalui komunikasi rohani) pernah menyarankan sesetengah daripada al-ikhwan agar memasuki al-khalwah dan telah memerintahkan mereka memasukinya dengan mengamalkan selawat al-Azimiyyah. Maka mereka telah memasukinya dan telah terbukalah pintu (yakni pintu rohani) di antara mereka dengan Allah dan pesuruhNya.

Ijazah
This is an 'ijaza-permission for all to recite Salawat Azeemiya, Idiris Tahlil and Istighfar al-Kabir of Sayyidi Ahmad Ibn Idris (ra) from late, Qutb of Al-Azhar, Shaykh Saleh al-Jafari (ra)
Selawat al-AzimiyyahSocialTwist Tell-a-Friend

Fatihah Al-Aurad

.
Fatihah Al-Aurad (Pembuka Bacaan Aurad)

اَللَّهُمَّ إِنِّي أُقَدِّمُ إِلَيْكَ بَيْنَ يَدَيْ كُلِّ نَفَسٍ وَلَمْحَةٍ وَطَرْفَةٍ يَطْرِفُ بِهَا أَهْلُ السَّمَوَاتِ وَأَهْلُ الأَرْضِ, وَكُلِّ شَيْءٍهُوَ فِي عِلْمِكَ كَائِنٌ أَوْ قَدْ كَانَ, أُقَدِّمُ إِلَيْكَ بَيْنَ يَدَ يْ ذَلِكَ كُلِّهِ

"Ya Allah! Sesungguhnya aku persembahkan (amalanku ini) kepadaMu di hadapan setiap nafas, setiap kelipan mata dan pandangan segala penduduk langit dan bumi, dan setiap sesuatu yang berada di dalam pengetahuanMu, yang akan berlaku atau pun yang telah berlaku. Aku persembahkan kepadaMu di hadapan yang demikian itu semuanya (agar ia menjadi saksi amalanku ini)."


Fatihah al-Aurad ini banyak dimasukkan ke dalam amalan-amalan yang telah diajarkan oleh asy-Syaikh Ahmad ibn Idris. Kelebihannya yang utama ialah ia dapat menggandakan ganjaran mana-mana amalan. Ia telah diketahui sejak zaman Nabi Musa alaihissalam lagi.

Telah diceritakan di dalam sebuah tulisan oleh sesetengah al-ulama silam bahawa telah sampai satu riwayat melalui Ibn Abbas, semoga dia dan bapanya diredai Allah, bahawa telah bersabda Rasulullah Sallallahu alaihi wa sallam (yang bermafhum): Musa ibn Imran alaihissalam pernah bertanya kepada Jibril alaihissalam mengenai pahala membaca ayat al-Kursi. Dia telah menjawab pahalanya adalah tidak terhingga. Kemudian telah datang Jibril alaihissalam sekali lagi pada suatu waktu yang lain dan dia telah berkata, “Telah berfirman Tuhanmu untukmu, “Sesiapa yang membaca selepas tiap-tiap sembahyang yang maktubah (yakni yang fardu) allahumma inni uqaddimu . . . (hingga ke akhir Fatihah al-Aurad) dan disambungkan dengan ayat al-Kursi, maka bahawasanya, malam dan siang itu selama dua puluh empat jam, tiada padanya satu jam melainkan naik kepadaKu daripada tujuh puluh ribu (70'000) kebaikan hingga sampai waktu ditiup Sangka Kala.”
Fatihah Al-AuradSocialTwist Tell-a-Friend

Menguatkan Ingatan dan Mengubati Was-was


"Ya Allah! Limpahkanlah rahmat dan kesejahteraan serta keberkatan ke atas penghulu kami, Muhammad; cahaya penghapus kelupaan dengan cahayanya, dan juga ke atas keluarganya pada setiap kelipan mata dan hembusan nafas sebanyak bilangan keluasan ilmu Allah."

(Amalan Sayyid Ahmad ibn Idris r.a.)

Baca sebanyak 100 kali selepas solat sunat subuh atau pada bila-bila masa.

Sayyid Ahmad sentiasa melazimi amalan ini ketika berbaring di atas rusuk kanan seketika selepas solat sunat Subuh yang merupakan sunnah Rasulullah saw.

Hadith Abu Hurairah yang berkata: Sabda Rasulullah saw: "Apabila seseorang kamu mengerjakan dua rakaat solat sunat Fajar, maka hendaklah berbaring di atas rusuk kanan." Diriwayatkan oleh Abu Daud dan al-Tirmizi dengan isnad yang sohih mengikut syarat Bukhari dan Muslim.

Menguatkan Ingatan dan Mengubati Was-wasSocialTwist Tell-a-Friend

Popular Posts

Segala bahan bacaan disini adalah untuk umum dan HAK CIPTA ITU MILIK ALLAH SEMUANYA. Anda boleh ambil sebagai bahan rujukan ataupun bahan posting di blog-blog atau website anda TANPA PERLU MEMBERI SEBARANG KREDIT KEPADA BLOG INI.